SEDERET INFO-INFO

blog yang menyediakan semua info unik, aneh, lucu info yang lagi trendy di tahun 2016, ada info kesehatan, tips belajar seo mudah, cara membuat website, info cpns 2016, dan lain sebagainya dan juga info seo 2016

6 May 2015

10 Ledakan Terbedar Di Alam Raya

Kali ini kita akan membahas tentang 10 ledakan yang maha dasyat yang terjadi di muka bumi....

10.  Father of All Bombs



              Bom Aviation thermobaric Power Peningkatan (ATBIP), dijuluki "Bapak Dari Semua Bom ", adalah senjata buatan Rusia thermobaric air-delivered/land-activated. Dalam menggambarkan kekuatan destruktif bom itu, wakil Rusia Alexander staf umum Rukshin seperti dikutip, "semua yang hidup hanya menguap." Bom ini dilaporkan empat kali lebih kuat daripada GBU-43 / B bom Ordnance militer AS Air Blast besar-besaran (yang pejabat militer singkatan "MOAB" sering bahasa sehari-hari dikatakan sebagai "Bapak dari Semua Bom"). 

           Hal ini akan membuat yang paling kuat konvensional (non-nuklir) senjata di dunia, meskipun kebenaran klaim Rusia ukuran senjata dan kekuasaan telah dipertanyakan oleh beberapa analis pertahanan AS. Bom itu berhasil diuji lapangan di akhir malam 11 September, 2007.According ke militer Rusia, senjata baru akan menggantikan jenis yang lebih kecil beberapa bom nuklir di gudang nya.



09. Minor Scale


        Skala kecil adalah tes dilaksanakan oleh Amerika Serikat, pada tanggal 27 Juni 1985. Amerika Serikat Pertahanan organisasi Nuklir diledakkan sekitar 5.000 ton minyak bakar amonium nitrat, untuk meniru konsekuensi dari senjata nuklir. Alasan utama adalah untuk melihat bagaimana senjata nuklir kecil akan mempengaruhi perangkat keras militer. 

         Tes berlangsung pada tanggal 27 Juni 1985 di Tinggi Grounds Pengujian Tetap Peledak dari White Sands Missile Range di negara bagian New Mexico. 4,8 kiloton ANFO peledak (amonium nitrat dan bahan bakar minyak), setara dengan 4 kiloton TNT, yang kira-kira digunakan untuk mensimulasikan efek dari perangkat delapan udara meledak kiloton nuklir. Dengan melepaskan energi total sekitar 1,7 × 10 naik ke tampuk kekuasaan 13 joule.


08.  Tunguska Event


Peristiwa Tunguska adalah ledakan sangat kuat yang terjadi di dekat  Sungai Tunguska Podkamennaya di tempat yang sekarang Krasnoyarsk Krai, Rusia, sekitar pukul 07:14 KRAT (00:14 UT) pada tanggal 30 Juni , 1908  Ledakan, memiliki episentrum (60,886 ° N, 101,894 ° E), diyakini telah disebabkan oleh ledakan meteor besar atau fragmen komet pada ketinggian 5-10 kilometer (3-6 mil) di atas permukaan bumi. Penelitian yang berbeda telah menghasilkan sangat beragam perkiraan ukuran objek, pada urutan 100 meter (330 kaki) .


          Ini adalah acara dampak terbesar pada atau dekat Bumi dalam sejarah.  Jumlah publikasi ilmiah pada masalah ledakan Tunguska sejak 1908 dapat diperkirakan sekitar 1.000 (terutama di Rusia). Banyak ilmuwan telah berpartisipasi dalam studi Tunguska, yang paling terkenal dari mereka menjadi Leonid Kulik, Yevgeny Krinov, Kirill Florensky, Nikolai Vladimirovich Vasiliev, dan Wilhelm Cepat  .



         Meskipun Meteoroid atau komet tampaknya telah meledak di udara daripada memukul permukaan, acara ini masih disebut sebagai dampak. Perkiraan energi dari berbagai ledakan dari 5 sampai setinggi 30 megaton TNT (21-130 PJ),  dengan 10-15 megaton TNT (42-63 PJ) yang paling mungkin  -kurang lebih sama dengan Amerika Serikat 'bom Bravo Kastil termonuklir diuji pada tanggal 1 Maret 1954; sekitar 1.000 kali lebih kuat daripada bom atom dijatuhkan di Hiroshima, Jepang, dan sekitar dua-perlima kekuatan sendiri Uni kemudian Soviet Tsar Bomba, senjata nuklir terbesar yang pernah diledakkan.
  
        Ledakan Tunguska mengetuk 80 juta pohon diperkirakan turun di area seluas 2.150 kilometer persegi (830 sq mi). Diperkirakan bahwa gelombang kejut dari ledakan akan diukur 5,0 pada skala Richter. Ledakan besar ini mampu menghancurkan area metropolitan besar . Ini kemungkinan telah membantu untuk memicu diskusi strategi defleksi asteroid.


07.Tsar Bomb


     Tsar Bomba  adalah julukan untuk bom, hidrogen AN602 senjata nuklir paling kuat yang pernah diledakkan. Its 30 Oktober 1961 tes tetap ledakan buatan yang paling kuat dalam sejarah manusia. Ini juga disebut sebagai Kuz'kina Mat ',  Berpotensi mengacu pada janji Nikita Khrushchev untuk menunjukkan Amerika Serikat sebagai "Kuz'kina Mat'" pada 1960 Umum PBB Majelis. 

          Idiom terkenal Rusia, yang telah bermasalah untuk penerjemah, menyamakan kasar dengan bahasa Inggris "Kami akan menunjukkan kepada Anda!" Dikembangkan oleh Uni Soviet, bom itu awalnya dirancang untuk memiliki hasil sekitar 100 megaton TNT (420 PJ) , namun hasil tersebut dikurangi menjadi 57 megaton untuk mengurangi kejatuhan nuklir (dan juga untuk mencegah ledakan dari menghancurkan pesawat drop). Upaya ini berhasil, karena itu adalah salah satu paling bersih (relatif terhadap hasil nya) nuklir bom yang pernah diledakkan. Hanya satu bom jenis ini pernah dibangun dan diuji pada tanggal 30 Oktober 1961, di Novaya Zemlya Nusantara, di Sukhoy Nos

  
       Casing bom yang tersisa berada di Museum Senjata Rusia Atom, Sarov (Arzamas-16), dan Museum Senjata Nuklir, All-Russian Research Institute of Technical Fisika, Snezhinsk (Chelyabinsk-70). Tak satu pun dari casing memiliki konfigurasi antena yang sama sebagai perangkat yang diuji.
        Banyak nama yang dikaitkan dengan Bomba Tsar dalam literatur: Proyek 7000, kode produk 202 , sebutan artikel RDS-220 (РДС-220), RDS-202 (РДС-202), RN202 (PH202), AN602 ( AH602), codename Vanya, julukan Big Ivan, Tsar Bomba, Kuz'kina Mat '. Istilah "Tsar Bomba" diciptakan dalam analogi dengan dua benda lainnya Rusia besar: yang Kolokol Tsar (Tsar Bell), lonceng terbesar di dunia, dan Pushka Tsar (Tsar Cannon), meriam terbesar di dunia. CIA dilambangkan tes sebagai "JOE 111". 


06. Letusan Gunung Tambora



          Letusan tahun 1815 Gunung Tambora adalah salah satu yang paling kuat dalam sejarah dicatat dan diklasifikasikan sebagai peristiwa-7 VEI. Gunung Tambora terletak di pulau Sumbawa di Indonesia. Letusan dimulai pada tanggal 10 April  diikuti oleh antara enam bulan dan tiga tahun meningkat mengepul dan letusan freatik kecil. Kolom letusan menurunkan suhu global, dan beberapa ahli percaya ini menyebabkan pendinginan global dan kegagalan panen di seluruh dunia,  kadang-kadang dikenal sebagai Tahun tanpa musim panas . 


       Musim panas tahun 1816 adalah hasil dari letusan diamati terbesar dalam sejarah manusia tercatat, satu di mana suhu global menurun rata-rata 0,53 ° C dan kematian manusia dibunyikan pada sekitar 75.000. Pentingnya letusan gunung berapi selama anomali ini, khususnya letusan Gunung Tambora, tidak bisa diabaikan. Ini adalah faktor yang paling signifikan dalam anomali iklim penting di seluruh dunia (Robock 2000). Sementara ada letusan lainnya selama tahun 1814, Tambora diklasifikasikan sebagai VEI-7 dan kolom letusan 45 km tinggi, gerhana semua orang lain oleh setidaknya satu urutan besarnya. 

        


05. Cretaceous-Tertiary Extinction Event


          Peristiwa kepunahan Cretaceous-Paleogen terjadi sekitar 66 juta tahun yang lalu (Ma) di akhir zaman Maastrichtian dari periode Cretaceous. Itu adalah, intens massa kepunahan hewan dan tumbuhan, terutama dinosaurus, berlangsung dalam waktu geologis singkat . Hal ini sering disebut kepunahan K-Pg, K menjadi singkatan untuk istilah Jerman untuk Kapur, Kreide, dan Pg menjadi singkatan untuk Paleogen. Hal ini mungkin lebih dikenal sebagai kepunahan Cretaceous-Tersier (KT), tetapi Tersier istilah sekarang dianjurkan sebagai unit resmi oleh Komisi Internasional tentang Stratigrafi.  

          Kepunahan K-Pg mengakhiri Era Mesozoikum dan mulai Era Kenozoikum, dan ditandai dengan lapisan tipis sedimen, batas K-Pg (atau batas KT) tanah liat, ditemukan di seluruh dunia dalam batuan laut dan darat. Tanah liat batas menunjukkan tingkat tinggi dari iridium logam, yang langka di Bumi, tetapi melimpah di asteroid. Hal ini menyebabkan hipotesis kepunahan akibat dampak dari sebuah asteroid raksasa yang menyebabkan gangguan bencana terhadap lingkungan, termasuk penutupan sementara fotosintesis oleh tanaman tanah dan plankton.  

          Identifikasi kilometer 180 (110 mil) lebar Chicxulub Kawah di Meksiko  memberikan bukti yang meyakinkan bahwa tanah liat batas K-Pg diwakili puing-puing dari dampak asteroid . Fakta bahwa kepunahan terjadi pada saat yang sama sebagai dampak tersebut memberikan bukti kuat bahwa kepunahan K-Pg disebabkan oleh asteroid . Namun, beberapa ilmuwan terus berpendapat bahwa faktor-faktor lain, seperti letusan gunung berapi , perubahan iklim, dan / atau perubahan permukaan laut, menyebabkan atau setidaknya memberikan kontribusi untuk kepunahan.


04. GRB 080319B


          Redshift The GRB yang diukur menjadi 0,937,  yang berarti bahwa ledakan terjadi sekitar 7,5 miliar (7,5 × 109) tahun yang lalu, dan butuh cahaya yang lama untuk mencapai Bumi. Ini kira-kira separuh waktu sejak Big Bang.  Makalah ilmiah pertama disampaikan pada acara ini menyatakan bahwa GRB bisa dengan mudah terlihat pergeseran merah dari 16 (pada dasarnya untuk waktu di alam semesta ketika bintang baru saja terbentuk , baik ke usia reionization) dari teleskop sub-meter berukuran dilengkapi dengan inframerah-dekat filter. 
Sisa-sisa cahaya meledak rekor baru untuk "objek yang paling terang yang pernah diamati secara intrinsik oleh manusia di alam semesta",  2,5 juta kali lebih terang dari supernova terang sampai saat ini, SN 2005ap. 


          Bukti menunjukkan bahwa pijaran ekor itu sangat terang karena jet gamma fokus tepat di garis pandang ke Bumi. Ini memungkinkan pemeriksaan belum pernah terjadi sebelumnya dari struktur jet, yang tampaknya telah terdiri dari kerucut difokuskan secara sempit dan yang lebih luas sekunder. Jika ini adalah norma untuk jet GRB, maka bahwa deteksi yang paling GRB hanya menangkap kerucut redup yang luas, yang berarti bahwa GRBs paling jauh terlalu samar untuk mendeteksi dengan teleskop saat ini. Ini akan berarti bahwa GRBs merupakan fenomena yang jauh lebih umum daripada sejauh diasumsikan. 


03. SN2006gy


         SN 2006gy adalah supernova yang sangat energik, kadang-kadang disebut sebagai hypernova atau quark-nova, yang ditemukan pada tanggal 18 September 2006. Ini pertama kali diamati oleh Robert Quimby dan P. Mondol, dan kemudian dipelajari oleh beberapa tim astronom menggunakan fasilitas yang termasuk Chandra, Lick, dan Observatorium Keck Pada tanggal 7 Mei 2007, NASA dan beberapa astronom mengumumkan analisis rinci pertama supernova, menggambarkannya sebagai "ledakan bintang paling terang yang pernah tercatat".



        Pada bulan Oktober 2007 Quimby mengumumkan bahwa SN 2005ap telah memecahkan rekor SN 2006gy sebagai supernova yang pernah tercatat terang. Majalah Time terdaftar penemuan SN 2006gy sebagai ketiga di Top nya 10 Penemuan Ilmiah untuk tahun 2007.

02. GRB 080916C


         GRB 080916C adalah ledakan sinar gamma (GRB) yang tercatat pada 16 September 2008 di konstelasi Carina dan terdeteksi oleh Gamma-ray Telescope Fermi NASA Space. Itu adalah ledakan sinar gamma paling kuat yang pernah tercatat. Ledakan itu memiliki kekuatan lebih dari 9.000 supernova, dan jet gas memancarkan sinar gamma awal bergerak dengan kecepatan minimum 99,9999 persen kecepatan cahaya, membuat ledakan yang paling ekstrim tercatat sampai saat ini.


       Perbandingan energi dengan supernova mengabaikan bahwa sebagian besar energi supernova yang terbawa dalam ledakan neutrino. Energi isotropik total GRB 080916C diperkirakan sebesar 8,8 × 1047 joule (8,8 × 1054 erg) (dikutip sering 4,9 kali massa matahari berubah menjadi energi) dan harus jet-dikoreksi ke output energi yang jauh lebih rendah aktual karena sempit Sudut lebar jet meledak yang sebenarnya. Dengan demikian akan jauh lebih kecil daripada energi ledakan supernova neutrino, tetapi kira-kira sama dengan energi dalam ledakan supernova material ini. Juga, fluks energi puncak GRB 080916C secara signifikan kurang dari sejumlah GRB lain, GRB 080319B seperti yang memuncak pada hampir 1044 watt (1051 erg / s) dalam cahaya tampak saja. Namun, fluks energi total durasi GRB 080916C sangat panjang lebih tinggi daripada GRB diukur lain sampai saat ini. 

       Ledakan itu terjadi 12,2 miliar tahun cahaya (jarak perjalanan cahaya) pergi. Itu berarti terjadi 12,2 miliar tahun yang lalu-ketika alam semesta hanya sekitar 1,5 miliar tahun. Ledakan berlangsung selama 23 menit, hampir 700 kali lebih lama dari rata-rata dua detik untuk GRBs energi tinggi. Tindak lanjut pengamatan dilakukan 32 jam setelah ledakan menggunakan Gamma-Ray Burst Optical / Near-Infrared Detector (Grond) pada meter teleskop 2,2 di Observatorium Selatan Eropa di La Silla, Chile, memungkinkan para astronom untuk menentukan jarak ledakan untuk 12,2 miliar tahun cahaya


01. Big Bang



       Teori Big Bang adalah model kosmologi yang berlaku yang menggambarkan perkembangan awal alam semesta . Menurut teori ini, Big Bang terjadi sekitar 13,77 miliar tahun yang lalu, yang demikian dianggap usia alam semesta. Setelah waktu ini, alam semesta adalah dalam keadaan sangat panas dan padat dan mulai berkembang dengan cepat. Setelah ekspansi awal, alam semesta didinginkan cukup untuk memungkinkan energi untuk dikonversi menjadi partikel subatomik berbagai, termasuk proton, neutron, dan elektron. 



       Meskipun inti atom sederhana dapat terbentuk dengan cepat, ribuan tahun yang dibutuhkan sebelum munculnya atom netral pertama. Elemen pertama yang diproduksi adalah hidrogen, bersama dengan jejak helium dan lithium. Awan raksasa dari unsur-unsur primordial kemudian bersatu melalui gravitasi untuk membentuk bintang-bintang dan galaksi, dan unsur-unsur yang lebih berat disintesis baik di dalam bintang atau supernova saat.

             Big Bang adalah teori ilmiah yang teruji dan diterima secara luas dalam komunitas ilmiah. Ia menawarkan penjelasan yang komprehensif untuk berbagai fenomena yang diamati, termasuk kelimpahan unsur cahaya, latar belakang gelombang mikro kosmik, struktur skala besar, dan diagram Hubble untuk Tipe Ia supernova . Ide inti dari Big Bang-the ekspansi, keadaan panas awal, pembentukan helium, dan pembentukan galaksi-berasal dari pengamatan ini dan lainnya yang independen dari setiap model kosmologi. 
www.lihatin.com. Powered by Blogger.
Back To Top